F Selamat Datang "New Normal" - Mata Nusantara -->

Selamat Datang "New Normal"


Oleh Rosiady Sayuti, Ph.D.
Ketua Prodi Sosiologi Universitas Mataram


Istilah New Normal atau Normal Baru pertama kali diperkenalkan oleh Roger McNamee, dalam sebuah artikel yang diterbitkan  di majalah Fast Company pada tanggal 30 April 2003. Menurut Roger McNamee, istilah New Normal mengacu ke situasi dan atau perilaku baru pada suatu komunitas atau bahkan seseorang yang dibawanya dari perilaku yang ‘menjadi kebiasaannya ketika ada fenomena yang memaksa yang bersangkutan dalam kurun waktu tertentu.’ 

Sebagai contoh, dari apa yang saya alami dan lakukan selama masa pandemi ini. 

Ketika pandemi ini berakhir, semoga dalam waktu tidak terlalu lama ke depan, perilaku saya dalam memberikan kuliah, dalam berkarya tulis ilmiah, dan dalam berkomunikasi dengan teman sejawat via daring, dan lain-lain, tidak banyak saya ubah, artinya tetap seperti waktu pandemi berlangsung, maka itulah yang  disebut new normal. Kebiasaan cuci tangan ketika akan masuk rumah setelah bepergian, tetap dipertahankan, itu new normal.  Kewajiban menjaga jarak, bahkan juga pakai masker, tidak saling berjabat tangan atau cipika cipiki ketika dipertahankan setelah pandemi berlalu, itu new normal. 

Dengan bahasa sederhana, memang masa pandemi yang berlangsung berbulan-bulan ini pasti akan membawa perubahan perilaku kita sehari-hari.  Kebiasaan dalam konteks ini adalah apa yang biasanya kita lakukan se hari-hari di rumah. Sudah tentu, yang seharusnya kita biasakan ke depan adalah perilaku dan aktifitas keseharian kita yang produktif.

Salah satu kegiatan yang kiranya perlu menjadi kegiatan dalam era new normal kita kedepan adalah penggunaan video conference, atau bertemu dalam sebuah acara seminar, lokakarya, ataupun rapat yang melibatkan banyak orang melalui teknologi video conference. Melalui kegiatan video conference ini ternyata kita bisa sangat efektif dalam ber seminar atay berdiskusi.  Kita bahkan bisa menghadirkan pembicara yang ber klas nasional dan internasional, tanpa harus mengeluarkan banyak biaya. Demikian pula dari segi peserta, kita bisa mengundang peserta dari seluruh dunia. Suatu kegiatan yang sebelum pandemi korona ini terjadi, sangat jarang kita bisa laksanakan. Padahal teknologinya sudah tersedia.

Nah, ketika era ini berlalu, kemudian kegiatan webinar (istilah untuk seminar online) terus secara berkala kita adakan, maka itu adalah new normal.
Yang pasti akan juga menjadi bagian dari new normal kehidupan kita ke depan adalah dalam bidang pendidikan.  Proses pembelajaran sistem daring selama era pandemi ini, pada semua tingkatan pendidikan, pasti banyak akan berpengaruh pada kebiasaan pembelajaran ke depan.

Penggunaan teknologi informasi dengan berbagai aplikasinya kiranya telah menjadi bagian dari proses pengajaran yang semakin diminati oleh para pengajar, yang awalnya terpaksa dipergunakan. Ini akan menjadi bagian penting new normal di masa mendatang.  Bahwa proses belajar mengajar tidak harus 100 persen dengan metode tatap muka di depan klas. Ada bagian kebiasaaan di era pandemik, yaitu sistem daring, yang juga dapat dipergunakan dan cukup efektif. 

Ada waktu dimana peserta didik tidak harus datang ke sekolah atau ke kampus. Dengan demikian, akan ada waktu lebih banyak untuk pendidikan di rumah, termasuk interaksi bersama anggota keluarga lainnya. Atau ketika dalam proses belajar mengajar ada kebutuhan untuk mendatangkan narasumber dari luar sekolah.

Kita dapat menggunakan sistem seperti yang terjadi selama pandemi ini berlangsung. Ini menjadi bagian penting dari hikmah yang harus diambil dari proses belajar mengajar selama pandemi ini. Dan inilah salah satu kebiasaan baru new normal yang akan menjadi bagian dari kurikulum pendidikan kita ke depan. Di semua tingkat pendidikan. Wallahu a’lam bisssawab. (Lombok Post 30/5/20)

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel