F Kader Hanura Teladani Hikmah Nuzulul Qur’an - Mata Nusantara -->

Kader Hanura Teladani Hikmah Nuzulul Qur’an


Jakarta, - Giat peringatan Nuzulul Qur’an yang dihelat oleh Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura) berjalan lancar dan maksimal.

Seremonial secara daring ini diikuti oleh puluhan ribu pengurus, kader dan simpatisan partai berwarna “Kuning Kunyit” besutan Oesman Sapta Odang (OSO) dari seluruh tanah air, Rabu (20/5).

Sambutan atas nama Ketua Umum DPP Partai Hanura disampaikan oleh Arwani Syaerozi selaku Wakil Ketua Umum Bidang Agama & Sosial Masyarakat. Menurutnya semangat menumbuhkan sikap bersatu hidup rukun tanpa melihat perbedaan suku, budaya, bahasa dan agama harus terpatri dalam hati nurani rakyat Indonesia khususnya kader Partai Hanura.

"Kitab suci Al Qur’an menjelaskan itu
semua”, tegasnya.

Sementara itu, da’i millenial Gus Miftah dalam ceramahnya di hadapan pengurus, kader dan
simpatisan Partai Hanura memberikan pesan agar semua elemen bangsa selalu mengedepankan hati nurani atas akal intelektual. Menurutnya surat dalam Al Qur’an yang pertama kali diturunkan yaitu surat Al ‘Alaq menegaskan bahwa: “Pada kalimat Bacalah dengan Nama Tuhanmu, ini adalah sebuah pesan dahsyat terkait hati dan akal”.

Da’i yang memiliki nama lengkap KH. Miftah Maulana Habiburrahman ini juga memberikan pesan agar kita selalu sabar dan optimis dalam menjalani hidup di masa-masa sulit wabah Covid-19.

“Sebagaimana orang berpuasa sabar menahan lapar dahaga karena meyakini waktu maghrib pasti
tiba, kita pun harus sabar dan optimis menghadapi wabah Corona karena yakin adanya solusi dan
pertolongan dari Allah Swt” tegas Gus Miftah.

Dari pantauan media saat berita ini dirilis, kegiatan peringatan Nuzulul Qur’an DPP Partai Hanura
yang disiarkan langsung melalui fanpage facebook @Offiial Hanura ditonton lebih dari 30 ribu kali tayang dan menjangkau lebih dari 98 ribu pengguna media sosial facebook.

Terpisah, Ketua DPD Partai Hanura NTB mengajak jajarannya mengambil hikmah Nuzulul Qur'an untuk memberi keteladanan yang baik bagi masyarakat.

"Apalagi di saat Pandemi ini, sifat sosial harus lebih ditunjukkan kepada sesama, kalau bukan kita siapa lagi, berbuat baik mulai dari diri sendiri agar kelak kita bisa meninggalkan banyak kebaikan untuk kemanfaatan,"  tandasnya.(red)

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel